Search
Reservasi & Bantuan +62 811 6602 898 - +62 812 6602 898

Istano Rajo Balun Solok Selatan

 

Istano Rajo Balun Solok Selatan

Istano Rajo Balun Solok Selatan

Istano Rajo Balun ini adalah salah satu bangunan istana yang masih terjaga, masih eksis dan kokoh berdiri di daerah Kerajaan Alam Surambi Sungai Pagu yang merupakan wilayah Solok Selatan sekarang. Istano ini sangat mudah ditemukan karena berada tepat di jalan raya Padang-Muara Labuh, tepatnya di Jorong Balun, Nagari Pakan Rabaa, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh (KPGD), Solok Selatan.

Istano Balun adalah Istana yang berbentuk rumah gadang, atap bagonjong, Dinding luar berukiran yang didominasi warna merah hijau dan kuning, bangunan rumah gadang ini tidak simeteris, sehingga bangunan Rumah Gadang dengan anjung ( tangga ) yang menuju ruang dalam rumah terletak tidak tepat di tengah, tetapi berada agak lebih ke kiri bangunan. Itulah berbagai macam model rumah gadang yang ada di Ranah Bundokanduang.

Saat ini, Istano Rajo Balun Solok Selatan di rawat oleh Ibu Ros ( Putri Ros Dewi Balun), generasi ke 16 dari Rajo Balun, Daulat yang Dipertuan Tuanku Rajo Bagindo, Raja adat, salah satu dari Raja Nan Empat di Kerajaan Alam Surambi Sungai Pagu.

Puti Ros menjelaskan bahwa sesuai dengan sistem pemerintahan yang dianut di wilayah ini, maka kepemimpinan dalam struktur Rajo Nan Ampek, bahwa dalam sistem kerajaan ini –  terdapat raja yang mempunyai fungsi dan kewenangan yang berbeda, mereka adalah :

  1. Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah (Rajo Daulat/Rajo Alam).
  2. Tuanku Rajo Bagindo ( Rajo adat)
  3. Tuanku Rajo Malenggang
  4. Tuanku Rajo Batuah

Rumah gadang ini diperkirakan sudah berumur sekitar 600 tahun dan pernah terbakar pada zaman Belanda dulu. Api yang melalap rumah ini segera mati karena bahan bakarnya habis,  namun rumah gadang itu masih tetap utuh. Pada zaman Jepang Rangkiangnya pun pernah sengaja dibakar oleh Jepang.

 

Istano Rajo Balun Solok Selatan

Dalam Istano Rajo Balun Solok Selatan tersimpan bermacam koleksi, ada beberapa peralatan yang merupakan perlengkapan yang digunakan untuk penobatan raja, naskah kuno yang dipamerkan dalam lemari kaca, keramik, serta di anjungan sebelah kiri pintu masuk terdapat kamar yang dijadikan sebagai ruang pamer kamar pengantin.

Naskah Balun yang ada disini merupakan naskah asli, ditulis dengan huruf arab gundul, menurut si empunya rumah, menunjukkan bahwa terdapat hubungan Pagaruyung dengan Rantau (Sultan Nan Satapan pada abad ke 15 dan 16), serta Struktur Alam Surambi Sungai Pagu.

About the Author

Leave a Reply

*